Jumat, 12 Februari 2016

'CALON INDEPENDENT 1/2 DEMOKRASI'

“CALON INDEPENDENT ½ DEMOKRASI”
*Yoyarib Mau

Perbandingan politik yang menarik untuk dicermati adalah calon independent dalam pemerintahan Amerika Serikat (AS) Vs Indonesia, dalam suksesi calon independent tentu berbeda jauh, di AS calon independent selalu saja berupaya membentuk partai ketiga di luar dua partai utama namun memperoleh suara terkecil dan tidak signifikan sebagaiman pernah dilakukan Ross Perot. Berbeda dengan Indonesia dimana calon independent sangat getol dan berjuang untuk bisa menjadi pemimpin daerah tanpa melalui partai poilitik, dimana akan bekerja keras untuk mengumpulkan Kartu Tanda Penduduk (KTP) sebagai syarat maju sebagai calon independent, terkadang calon independent yang memperoleh suara terbanyak dan memenangkan pilkada. 

Sejatinya demokrasi menjamin setiap individu haknya tidak terabaikan sehingga menjadi mulia. Spirit demokrasi ini hampir sejalan dengan pemikiran John Locke bahwa demokrasi harus menjamin setiap individu dewasa untuk ikut serta dalam membentuk nilai-nilai yang mengatur kehidupan bersama, keagungan manusia hanya mungkin terwujud jika masyarakat memberi kesempatan sebesar-besarnya kepada setiap individu untuk ikut serta dalam pembentukan nilai-nilai.

 Dasar pemikiran John Locke diatas yang kemudian dipegang teguh oleh para calon indpendent setiap individu memiliki hak penuh untuk mencalonkan diri sebagai kepala daerah, adalah hak demokrasi. Dasar berpikir ini kemudian hadir pertanyaan menarik, apakah  atas nama hak indidivu untuk membentuk nilai-nilai kemudian mengabaikan akan sistem bernegara yang telah dibangun dalam konstitusi ?  Teori Hegel yang memberi posisi unggul bagi negara, dimana Hegel melihat civil society adalah realm dari individu yang memiliki kepentingan hak pribadi dan egoismenya. Sedangkan soal negara Hegel mengkontraskan itu dengan mengatakan bahwa negara membawa misi rakyat, melindungi kepentingan umum dan melayani kepentingan masyarakat luas, oleh karena itu civil society harus tunduk pada negara, karena negara melaksanakan kebaikan bagi seluruh rakyat. Sementara civil society hanya berhubungan dengan beberapa kepentingan pribadi dari anggotanya (Luthi J. Kurniawan dan Hesti Puspitosari – 2012 )

Independent is The Civil Society

Civil society marak dalam bentuk komunitas dan ormas dalam melakukan konsolidasi untuk mengusung calon independent mendahului partai politik sejak Jokowi ada organisasi seperti Barisan Relwan Jokowi Presiden (Bara JP), Seknas Jokowi, Kawan Jokowi dan sejumlah relawan atau komunitas lainnya. Demikian juga dengan Ahok di DKI Jakarta, relawan yang menamakan diri Teman Ahok melakukan konsolidasi dan menggalang dukungan untuk mengusung Ahok dari jalur independent namun akhirnya juga membutuhkan partai politik dengan diawali dengan dukungan dari Partai NasDem.  Di sejumlah tempat gerakan independent yang dilakukan oleh relawan disejumlah daerah begitu marak dengan penuh spekulasi mengumpulkan KTP dan juga sebagai bergaining untuk dilamar partai politik.

Peran gerakan relawan untuk mengusung calon independent idealnya adalah bentuk dari kebutuhan dasar sebagai manusia yang memiliki kebebasan dan menyukai kebebasan. Gerakan atau bentuk relawan yang terbangun adalah sebuah bentuk perjuangan atas ketidakpuaasan terhadap kepemimpinan sebelumnya. Gerakan relawan ini melihat pada sejarah yang pernah dijalankan melalui “civil disobedience” yang dipimpin oleh Marthin Luther King di pertengahan 60-an. Model gerakan relawan ini dalam demokrasi hanya dipahami sebatas gerakan kelompok kepentingan  yang dijamin oleh UU untuk berkumpul dan berserikat, sebagai bentuk ledakan partisipasi karena kekecewaan atas partai politik yang tidak menjalankan agenda prioritas dalam meningkatkan taraf kehidupan masyarakat yang adil dan sejahtera.

Gerakan relawan sebagai kelompok kepentingan bisa saja terbentuk dalam jangka waktu tertentu tergantung kepentingan setelah itu mencair (membubarkan diri), ataupun sebagai civil society yang terinstitusional dengan legalitas yang cukup  seperti ormas atau lembaga swadaya masyarakat (LSM). Kepentingan mereka hanya pada upaya untuk mempengaruhi proses pembuatan kebijakan, sedangkan tidak untuk merebut jabatan publik sebagaimana yang sejatinya diperankan oleh partai politik.

Chek’s and Balance

            Jabatan politik hanya bisa direbut melalui partai politik, sehingga para kelompok kepentingan yang berjuang mengusung calon independent apabila hendak ikut merebut jabatan publik dalam pemilu / pilkada seyogiannya berjuang dalam sistem partai politik yang dibentuk dengan dasar isu tunggal yang tidak diperjuangan dalam partai-partai politik yang kadernya menjadi pemimpin publik. Jika upaya ini mengalami kesulitan bagi tataran daerah karena partai politik di negara kita berpusat, maka didaerah bisa mensiasatinya dengan partai lokal sebagaimana yang dijalankan di Aceh. Partai politik bukanlah negara yang persis dimaksudkan oleh Hegel diatas tetapi keberadaan partai politik adalah institusi publik semu. 

             Partai politik sebagai sebuah sistem yang baku untuk menghimpun aspirasi yang berkembang dalam masyarakat untuk kemudian diperjuangkan. Tentunya partai politik memiliki “platform” atau ideologi yang diperjuangkan untuk kepentingan pendukungnnya, proses rekrutmen pemimpin publik harus melalui proses berpartai karena telah membuktikan diri melalui organisasi partai polit, karena parpol melakukan kegiatan-kegiatan serta program yang berkesinambungan serta menjadi mimbar atau podium untuk melatih kader yang dapat direkrut sebagai pejabat eksekutif atau legislatif.

            Syarat berpartai adalah sarana untuk mengukur seseorang menjunjung nilai atau ideologi serta memiliki loyalitas kepada negara, serta memiliki azas partai yang  dapat dipertanggung jawabkan. Perebutan jabatan eksekutif yang mengikut sertakan calon indenpenden, sulit untuk mengukur ideologi, arah dan apa rencana serta kebijakan dalam membangun pemerintahan, apalagi sang calon tidak pernah melalui jenjang membangun sebuah komunitas sosial. Jika berasal dari partai politk maka sang kandidat dapat diukur kemana arah pembangunan akan diarahkan. Apabila sang kandidat  berasal dari partai politik yang berideologi, maka ada ruang bagi partai politik yang berideologi berbeda untuk melakukab fungsi kontrol atau pengawasan.

Basuki Tjahya Purnama yang sering di sapa Ahok, awalnya memilih jalur independent tetapi dalam perjalanan waktu didukung oleh partai tertentu, sebagaiman yang dilakukan Partai NasDem adalah sebuah kebutuhan, kemungkinan Ahok menyadari keberadaan diri sebagai calon independent tidak akan maksimal dalam menjalankan sebuah pemerintahan sebab fungsi kontrol dan legislasi (membuat UU) sangat ditentukan oleh peran partai politik. Sebisa mungkin sang calon independent bisa menjalankan pemerintahan, namun  kemungkinan besar hanya menjalankan proses administrasi semata, karena untuk menjalankan sebuah program pembangunan mebutuhkan UU sebagai syarat operasional sebuah program pabila hendak dijalankan. 

Realitas politik yang terjadi di beberapa daerah yang dipimpin oleh kandidat dari jalur independent, kebanyakan hanya menjalankan fungsi administratif dan pemerintahan yang bersih dan jujur, akan tetapi tidak dapat memujudkan sebuah program besar dalam isi kepalanya karena terbentur produk hukum yang menjadi domain legislatif.  Sehinga untuk menciptakan demokrasi semu maka setelah terpilih mau tidak mau, harus berkompromi atau menggadaikan independensi dengan membeli partai politik guna mendapatkan dukungan bagi  proses pemerintahannya, atau merebut partai politik tertentu dengan maju sebagai calon ketua partai politik, atau melakukan nepotisme dengan mendorong dan membiayai keluarga untuk maju dalam pemilu legislatif agar bisa mendapatkan dukungan politik bagi kebijakan sang independent.

*Pengamat Sosial - Politik



Jumat, 08 Januari 2016

"PAPA NTT MINTA-MINTA"



“PAPA NTT MINTA-MINTA”
*Yoyarib Mau

Suguhan politik akhir tahun 2015 ibarat kecambah liar yang tidak diinginkan tumbuh di kebun petani, dimana sejumlah politisi asal NTT melakukan “harakiri” politik yang mengegerkan publik Indonesia. Anggota DPR RI yang sering di sapa dengan sapaan yang terhormat, mendapatkan sapaan baru dengan sebutan “papa”. Tentu panggilan ini mengalami pergeseran makna dimana panggilan sayang yang bermakna positif bagi kehidupan keluarga, berubah menjadi panggilan sindiran atau hinaan yang diberi tagar sehingga menjadi trending topic bagi netizen dan masyarakat luas.

Setya Novanto (SN) sebagai Ketua DPR RI dengan menyalahgunakan jabatannya dengan terlibat melakukan pelanggaran etika dalam transaksi lobi perpanjangan kontrak kerja PT. Freeport bersama petinggi Freeport dan seorang pengusaha M. Reza Chalid, kemudian nama SN diasosiasikan dengan sebutan skandal Papa Minta Saham, bagi netizen agar menjadi trending topic, maka skandal ini diberi tagar #PapaMintaSaham. Jelang beberapa waktu kemudian teman sejawat SN yang juga anggota DPR RI dari Fraksi PDIP Herman Hery (HH) pada malam natal 25 Desember 2015 diduga menelpon perwira Direktorat Reserse Narkoba Polda NTT, Ajun Komisaris Besar Albert Neno (AN), melakukan umpatan dan makian terhadap AN karena dalam menjalankan tugas, melakukan operasi penyakit masyarakat (Pekat) yang digelar satuan gabungan Polda NTT, yaitu operasi minuman keras pada 06 - 20 Desember 2015 bersama satuan gabungan di Polda NTT. 

Dalam operasi tersebut tempat usaha HH ikut dirazia, sejumlah miras miliknya ikut diamankan dan hendak ditutup, kemudian HH yang menurut pengakuan AN bahwa saat menerima telepon dan mendapatkan ancaman dan umpatan tersebut sang penelpon mengaku sebagai HH, perilaku HH ini dianggap melanggar etika sebagai seorang Anggota DPR RI sehingga skandal ini dilaporkan ke Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD), skandal ini kemudian diberi tagar #PapaMintaMiras.  

Kasus lain yang juga turut menyeret salah satu anggota DPR RI yang juga kolega SN dari Fraksi Golkar yakni Charles Mesang (CM), namun karena kasus ini belum menemui titik terang, apakah CM terlibat atau tidak? namun sudah kali yang kedua CM diperiksa KPK, yang terakhir pada akhir bulan september 2015, soal perkara korupsi proyek transmigrasi di Kemenakertrans yang sudah menetapkan bekas Dirjen Pembinaan Pembangunan Kawasan Transmigrasi (P2KT) Jamaludin Malik (JM) sebagai tersangka. 

JM disangka memperkaya diri sendiri dan orang lain dengan melakukan pemerasan, pemerasan dilakukan terhadap sejumlah pembangunan sarana dan prasarana berupa gedung perkantoran di lahan transmigrasi di Kalimantan, dimana setiap item proyek JM meminta uang kepada pihak yang membangun gedung (http://www.merdeka.com/peristiwa/kasus-korupsi-p2ktrans-kpk-periksa-politikus-golkar-charles-mesang.html). Pemeriksaan yang dilakukan terhadap CM tentu ada alasan kuat, ibarat  pepatah tidak ada asap kalau tidak ada api,  yang berarti tidak ada akibat tanpa sebab. Asap hanya akibat. Jika nanti CM dijadikan tersangka maka skandal  yang melibatkan CM sebagai saksi ini dapat diberi tagar #PapaMintaPerasan.

Politisi Spekulan

Perilaku para wakil  NTT yang kita sapa dengan sebutan sinis Papa, memaksa kita untuk bertanya, layakkah para Papa NTT ini, menjadi wakil rakyat yang baik untuk disapa sebagai dewan terhormat ? Pierre Bourdieu seorang sosiolog Perancis menghadirkan sebuah pemikiran; habitus dan arena (habitus and field), habitus adalah struktural mental atau kognitif yang dengannya orang berhubungan dengan dunia sosial, orang dibekali dengan serangkaian skema terinternalisasi yang mereka gunakan untuk mempersepsi, memahami, mengapresiasi dan mengevaluasi dunia sosial melalui skema ini, orang menghasilkan praktik mereka, mempersepsi dan mengevaluasi. Habitus adalah produk dari internalisasi struktur, dunia sosial yang telah ditempatinya dalam waktu yang panjang. 

Dari Pemikiran  Peirre Bourdieu ini Sosiolog Indonesia Ignas Kleden, menarik beberapa elemen penting tentang habitus : Pertama; sebagai produk sejarah, sebagai perangkat disposisi yang bertahan lama serta diperoleh dari latihan berulang-ulang. Kedua; lahir dari kondisi sosial tertentu dan karena itu menjadi struktur yang sudah diberi bentuk terlebih dahulu yang sudah diproduksikan yang distrukturkan. Ketiga; disposisi terstruktur ini sekaligus melahirkan dan memberi bentuk, kepada persepsi, representasi dan menjadi tindakan seseorang. Keempat; habitus bersifat pra sadar tidak merupakan hasil refleksi atau pertimbangan rasional yang lebih merupakan spontanitas. Kelima; habitus bukan a state of mind tetapi juga a state of body dan the site of incorporated history (bukan pada keadaan pikiran tetapi ada pada perilaku tubuh  yang mensejarah). Keenam; dapat terarah ke tujuan dari hasil tindakan tertentu tanpa maksud secara sadar untuk mencapai hasil (spekulaasi (http://journal.unair.ac./downloadfullpapers01%20Artikel%20AGEN%20DAN%20STRUKTUR%20DALAM%20PANDNGAN%20PIERE%20BOURDIEU%20Revisi%2020%20Okt%202012.pdf).

Papa-papa asal NTT menjalankan perilaku menyimpang dengan mengabaikan keberadaan diri mereka sebagai dewan terhormat, akibat habitus jangka panjang yang telah terbangun dalam sejarah struktural kita. Keberadaan HH di Komisi III yang mitra kerjanya adalah Kepolisian. Kapolri sejak terpilih sangat ditentukan oleh Komisi III, walaupun menjadi hak prerogatif Presiden untuk menentukan siapa yang hendak menjadi Kapolri, tetapi harus mendapatkan persetujuan Komisi III, apalagi HH adalah representasi partai pemenang pemilu dan partai pengusung Jokowi-JK, sehingga memiliki wewenang struktural yang kuat untuk berkomunikasi dengan Kepolisian. 

Habitus yang berkembang dalam strukrutal Komisi III, saat  pengajuan anggaran belanja negara untuk Kepolisian selalu harus mendapatkan persetujuan mitra Komisi III karena fungsi anggaran (budgeting) yang melekat pada anggota dewan,  situasi dari keberadaan institusi Polri ini sangat berkepentingan dengan Komisi III. Keadaan yang terstruktur ini walaupun tidak diatur dalam produk UU tetapi sudah meembentuk persepsi, dan representasi dalam tindakan seorang anggota DPR RI yang berada di Komisi III, habitus ini kemudian dijalankan oleh HH untuk mengancam AN bahwa akan menghambat karier sang perwira, bahkan tanpa memikirkan dan mempertimbangkan secara rasional bahwa ini hanya sebuah kebiasaan (habitus) di lingkungan Komisi III dan bukan produk hukum dan wewenang anggota dewan terhormat yang diatur dalam UUD. Habitus yang berlebihan terepresentasi dari HH yang hendak berduel maut dengan AN, seperti apa yang dikatakan Kleden bahwa sikap ini merupakan ungkapan rekleks yang tidak dalam koridor sadar untuk mencapai tujuan kesana.

SN juga menjalankan keberadaan struktural yang dimiliki sebagai sebuah kebiasaan yang lumrah dan terbiasa dalam arena politik Indonesia, dimana sebagai Ketua DPR perlu mendapatkan jatah, dengan memberanikan diri meminta jatah saham, karena tentu dalam realisasinya nanti SN sebagai anggota DPR RI akan ikut bertanggung jawab dalam penetapan perjanjian kontrak tersebut. Demikian juga dengan CM yang sejak Orde Baru sudah malang melintang sebagai dewan terhormat sehingga tentu memiliki habitus, bahwa dipanggil sebagai saksi adalah sebuah hal biasa dan bukan sebuah perilaku menyimpang. Perilaku yang dijalankan oleh Papa-papa NTT ini seyogiannya adalah sebuah spekulasi politik untuk meminta-minta guna mengembalikan modal politik yang sudah banyak dikucurkan saat kampanye, sehingga melakukan ancaman, melakukan pemerasan. Idealnya adalah sebuah hal salah menurut etika tetapi menurut kebiasaan (habitus) dalam arena (field) strutural DPR adalah sebuah kelumrahan.

*Pengamat Sosial - Politik

“JOKOWI ABAIKAN LEVIATHAN DALAM NATAL”



“JOKOWI ABAIKAN LEVIATHAN DALAM NATAL”
*Yoyarib Mau

            Terobosan baru dalam perayaan Natal di Indonesia tahun ini ada beberapa hal baru yang di buat oleh Jokowi dalam kapasitas sebagai presiden Republik Indonesia, hal yang pertama selama kepemimpinan presiden sebelumnya yang belum pernah dilakukan oleh mereka saat menjelang hari raya Natal, di halaman Istana Presiden didirikan pohon Natal berukuran besar dengan sejumlah ornament untuk menghiasi pohon Natal. Tahun ini Jokowi mengambil langkah berani untuk menjadikan istana sebagai milik semua rakyat, milik semua umat. Kebijakan yang dilakukan di halaman Istana Presiden  ada pohon natal yang berdiri tegak. Terobosan berikut adalah sejak terpilih sudah dua kali melakukan perayaan Natal Nasional, tidak lagi dilakukan di gedung mewah yang berpusat di Jakarta, akan tetapi perayaan Natal Nasional diadakan bergilir dan rutin disejumlah daerah, giliran perayaan Natal Nasional 2014 dilakukan di Papua, sedangkan tahun ini 2015 dirayakan di NTT. 

            Kebijakan ini kemudian membangun sebuah pemahaman yang universal bahwa Jokowi adalah orang baik, pemimpin bagi semua umat, dan sejumlah sebutan lain yang dilekatkan kepada figure Jokowi, dalam sambutan Jokowi pada Natal Nasional yang dirayakan Pada tanggal 28 Desember 2015, menegaskan bahwa keluarga itu tak terbatas pada keluarga inti, ayah ibu dan anak, tetapi juga keluarga lain dalam kesatuan bangsa Indonesia, dalam kesatuan umat Tuhan, Natal mengingatkan kita untuk hidup sebagai keluarga. Kita harus saling tolong-menolong, saling gotong-royong, Kita bersyukur merayakan Natal dalam satu keluarga Indonesia yang Bhineka Tunggal Ika. Dalam sambutan Jokowi tersebut memberi gambaran bahwa Jokowi adalah Orang baik dan pemimpin yang berada dan berpihak bagi semua suku dan agama, kebaikan itu akan dilihat sebagaimana infrastruktur yang dibangun sebagai kado Natal yang dikemas dalam sejumlah peresmian proyek seperti peresmian terminal Bandara Komodo di Labuan Bajo - Manggarai Barat, PLTS di Desa Oelpuah - Kupang, dan peletakan batu pertama Bendungan Rotiklot - Belu.  

            Apa yang dilakukan Jokowi dalam rangkaian perayaan Natal tahun ini, apakah cukup dikategorikan sebagai modal kepemimpinan nasional ? atau ada hal lain yang terabaikan ?  Konteks persoalan kebangsaan sudah seharusnya final saat kehidupan berbangsa dan bernegara, sehingga dengan sendirinya Bhineka Tunggal Ika sudah menjadi pakem yang tidak bisa diganggu gugat lagi, sebab kondisi ini justru tidak lagi harus menjadi pokok cerita dalam sambutan Natal Jokowi. Justru entripoint penting yang harus ditunjukan Jokowi adalah makna Natal yang sebenarnya dimana hadir seorang pemimpin baru yang berani melawan sebuah tradisi kekuasaan yang telah dibangun berabad-abad untuk mengeksploitasi daerah-daerah jajahan, melakukan kelaliman dan persekongkolan untuk membangun sebuah dinasti kekuasaan, saling membunuh antar kerabat untuk tetap mempertahankan kekuasaan.

Indonesai jelang natal dan akhir tahun 2015, disuguhkan dengan pertontonan politik internal eksekutif dan legislatif yang sudah berlangsung sejak lama sejak orde baru, dimana para penguasa saling berusaha untuk mendapatkan keuntungan ekonomi dari berbagai proyek pembangunan,  warisan budaya ini tidak dapat dipungkiri bahwa  kekuasaan terlibat dalam sejumlah proyek, Setya Novanto sebagai Pimpinan DPR menarik Luhut Binsar Panjaitan sebagai orang dekat RI 1 dalam kasus perpanjangan kontrak kerja Freeport, dugaan keterlibatan nama Rini Sumarni dalam kasus pengadaan Crane di Pelindo II. Kasus-kasus ini tidak saja melibatkan para pesohor kekuasaan tetapi menggiring persepsi publik bahwa negara dalam keadaan darurat korupsi, dimana sudah terbukti terlibat dari bukti-bukti yang ada tetapi para penguasa masih bisa berkelit dan membenarkan diri dengan mengabaikan moral dan etika.

Kehadiran Natal dapat dipadankan dengan pemikiran Thomas Hobbes disuatu sisi Negara harus menempatkan diri dalam posisi leviathan dan bukan pada posisi berbuat baik dan penuh belas kasihan (charitas) semata, dengan memberikan sejumlah bantuan sosial kepada masyarkat. Hobbes mengibaratkan Negara sebagai Leviathan, sejenis monster (makhluk raksasa) yang ganas, menakutkan dan bengis seperti dalam kisah-kisah lampau dalam Alkitab – Perjanjian Lama. Keberadaan makhluk raksasa-raksasa ini mengancam keberadaan makhluk-makhluk lain, keberadaan leviathan tidak hanya ditakuti tetapi dipatuhi (Ahmad Suhelmi – Gramedia – 2007). Negara dalam hal ini Jokowi harus bersikap atau menghadirkan rasa takut kepada siapapun yang melanggar hukum Negara ( kehadiran Putra Natal Yesus yang menghadirkan rasa takut bagi Herodes). Kenyataannya Jokowi tidak mampu menjadi Leviathan sehingga nama Jokowi dicatut untuk mendapatkan keuntungan ekonomis bagi kelompok tertentu. Menciptakan perilaku memperkaya diri, menghadirkan ketidakharmonisan, mencuri  kedamaian masyarakat, menimbun penderitaan bagi rakyat yang ditimbulkan oleh sejumlah penguasa yang ada dalam lingkaran Jokowi. 

Jokowi harus hadir sebagai sosok yang ditakuti karena mengambil peran Leviathan untuk menghadirkan damai sentosa bagi rakyat, karena arena kekuasaan saat adalah arena koalisi yang masing-masing memiliki niat dan tujuan merebut kekuasaan, tidak ada teman yang abadi hanyalah kepentingan yang abadi, begitulah cerminan dari perilaku politik yang tidak beretika. Mungkin perilaku alamiah kebinatangan yakni “bellum omnium contra omnes”  yang berarti semua manusia akan berperang melawan semua, sehingga adu kuat siapa yang mampu mendominasi kekuasaan melalui lobi dan penguasaan proyek maka dialah penguasa sejati.

Keadaan ini kemudian tidak harus membuat Jokowi sebagai orang baik yang penuh belas kasihan harus berdiam diri dan mengabaikan persoalan ketegasan dalam penegakan hukum, sikap tegas Jokowi sebagai simbol dari harapan rakyat harus mampu menjadi leviathan dalam menegakan hukum, agar hukum berfungsi sebagaimana mestinya, sebab daulat rakyat ada dalam tangan Jokowi, jika sikap ini tidak dilakukan maka bisa saja akan berlaku terbalik  dimana terjadi pembangkangan politik sebagaimana yang dialami Yesus yang dilakukan Herodes dengan pelakukan pembunuhan kepada serjumlah anak-anak.

Leviathan selalu dipahami secara negative namun dalam konteks tertentu yakni penegakan hukum, sebaiknya dipahami sebagai respon sosial terhadap realitas politik dalam Negara. Jokowi harus mendudukan spirit leviathan sebagai harapan yang dinantikan untuk menghadirkan damai sejahtera. Bhineka Tunggal Ika tidak juga hanya sekedar himbauan tetapi butuh sikap, leviathan melalui doktrinisasi keindonesiaan yang tidak sekedar retorika belaka, tetapi butuh kebijakan konkrit yang dihadirkan melalui produk hukum. Orang baik bukan berarti meniadakan pelanggaran hukum yang dilakukan oleh orang dekat sekalipun, karena jika dibiarkan maka akan menjadi benalu yang dapat mematikan kebaikan sejati, walaupun mungkin teks-teks kebenaran agama menautkan bahwa nilai-nilai kebenaran itu salah satunya adalah memberikan pengampunan, namun tidak dapat dipungkiri bahwa prinsip-prinsip kebenaran ini benar dan baik, namun yang perlu diingat bahwa perilaku pengampunan tidak juga harus menjadi barang murah untuk terus-menerus diobral, sehingga tepatlah konsep leviathan dibutuhkan dalam ketegasan menegakan norma hukum yang berlaku, guna mengendalikan kedok-kedok kekuasaan yang disangat dikuasai nafsu-nafsu hewani. 

*Pengamat Sosial - Politik